Senin, 17 Januari 2011

text book analysis


TITTLE : COMMUNICATION BUILDER English for Vocational School




A . Background of study
Education has a strategy role in development of a nation. The quality of the human resource of a nation can be improved by education. This national education has to be able to ensure the equality in opportunity to get an education, the improvement of education quality, the improvement of education relevance and the improvement of efficiency of education management.
In education the teachers read text books. English text books should have correct, natural, recent, and standard English. Since students vocabulary is limited. The vocabulary in textbooks should be controlled or textbook should provide information to help students understand vocabulary that they may not familiar with for lowers level students, grammar should also be controlled. Many textbooks use narratives and essays. It would be useful to have variety of literary forms.
No textbook is perfect. Therefore, teachers should have the option of assigning supplement materials based on their own specific needs in their own specific teaching situation.

B. Purpose of study
No text is perfect. So we have to analysis the weakness and the advantages of the textbook.
To match the textbook to the program and the course. Prior to selecting a textbook, education should thoroughly examine the program curriculum. If the goals and curriculum of the program are clear and well defined, the parallels with certain textbook may become obious. For example, if one of the goals of the program is to give student an opportunity to interact with authentic text, then books that use articles written for native English speakers would be appropriate. If the program focuses on developing reading fluency, books designed, to support the development or reading skills would be appropriate.
At this point, another decision needs to be made whether to choose a textbooks series or to use individual texts for each course. There are advantages and disadvantages and disadvantages to each choice, educators must prioritize the factors most crucial to their situation. A series has advantage of standardizing content and approach across levels, guaranteeing consistency of presentation of skills, spiraling of vocabulary, and reasonable progression of text difficulty. However, this regularity can become monotonous and predictable for learns and could potentially cause an increase in negative attitudes toward the textbooks or even toward the course it self. Using individual textbooks allows for more precise matching with course objectives and a greater variety in design and content. Yet, there can be serious gaps in the material covered from one textbooks to the next, close communication among instructors across level is essential.


A. The Weaknesses of this textbook are
1. Program, course, and text objective
- The explanations about grammar are limited
- The color design of this book is not interested
- The contents are not detail and the explanations about material are too simple
2. Skills, exercises, and activities
- The exercises and the activities do not reinforce what student have already learned and represent a progression from simple to more complex
- There is no balance between controlled and free exercises
- Some of questions or exercises are not relation

B. The advantages of this textbook are :
1. Program, course, and text objective
- And also the design of this textbook is interested
- Some picture are applied to support the content or material
- The contents or materials are interested to learn
- The materials are good and also useful for students because they can apply when in daily life
- This textbook has vocabulary and how the pronunciation of the words
- This textbook can develop the students’ vocabulary
- There are some explanation about grammar for example : Expressing Preference, subjunctives with wish/if only, reported Speech
- The sentence are easy to understand
- The question are interested
- This textbook summaries that adequately review chapter content
- This textbook sensitive to the cultural background and interest of student
2. Skills, exercises, and Activities
- The fourth skills (listening, writing, reading, and speaking) are presented in the textbook appropriate to the course
- The exercises and activities varied and format so that they will continually motivate and challenge learners
- Every units has enough exercises to train the student abilities and student skills
- The exercises and activities in the textbook promote learns’ language development

A . Conclusion
Decision related to textbooks selection will affect teachers, student, and the overall class room dynamic. It is probably one of the most important decision facing ESL/EFL educators.
The use of an evaluation procedure or checklist can lead to a more systematic and thorough examination of potential textbooks and to enhanced out come for learns, instructors, and administrator. The check list maybe used or adapter as a tool to help ESL educators who are deciding which text books maybe most appropriate for their classes.
this book have many advantages like : And also the design of this textbook is interested, some picture are applied to support the content or material and also it has many weaknesses like : The color design of this book is not interested , the contents are not detail and the explanations about material are too simple.
We do hope to the author or writer of this book (communication builder English for Vocational School Grade XII) more creative and more discipline for designing book colors and picture because they can motivate the student to learn and study.

Jumat, 14 Mei 2010

lirik jack johnson

they say taylor was a good girl, never one to be late
Fm# D A E Fm# D
complain, express ideas in her brain
working on the night shift, passing out the tickets,
Fm# D A E Fm# D
youre gonna have to pay her if you want to park here
well mommys little dancer has quite a little secret
Fm# D A E Fm# D
working on the streets now, never gonna keep it
its quite an imposition and now shes only wishing
Fm# D A E Fm#
that she would have listened to the words they said
poor taylor

A E Fm# D A
she(HE) just wanders around, unaffected by
E Fm# D A
the winter winds and she'll(he'll) pretend that
E Fm# D A
shes(he's) somewhere else, so far and clear
E Fm#
about two thousand miles from here

A E Fm# D
peter patrick pitter patters on the window
A E Fm# D
but sunny silhouette wont let him in
A E Fm# D
poor old petes got nothing because hes been falling
A E Fm# D
somehow sunny knows just where hes been
A E Fm# D
he thinks that singing on sunday is gonna save his soul
A E Fm# D
now that saturday is gone
A E Fm# D
sometimes he thinks that hes on his way
A E Fm#
but i can see
that his break lights are on

such a tough enchilada filled up with nada
Fm# D A E Fm# D
giving what she gotta give to get a dollar bill
used to be a limber chicken, times a been a ticking
Fm# D
nows shes finger licking to the man
with the money in his pocket flying in his rocket
Fm# D A
only stopping by on his way to a better world

if taylor finds a better world

then taylor's gonna run away


BAB 3: morfologi: ATAS KATA BAHASA
morphe (Greek)  = shape, form morphe (Yunani) = bentuk, bentuk
-ology   = "science of" -Ology = "ilmu"
The study of the internal structure of words, and of the rules by which words are formed. Studi tentang struktur internal kata, dan aturan oleh kata-kata yang terbentuk.
To know a word, is to know, Untuk mengetahui kata, adalah untuk mengetahui
  • Spelling, ejaan
  • Pronunciation, pengucapan
  • definition definisi
  • part of speech, bagian dari pidato
  • history, sejarah
  • non-standard/slang, non-standard/slang
  • whether the word is vulgar, apakah kata yang vulgar
  • whether the word is obsolete, apakah kata usang
  • examples contoh

  • The component of the grammar containing speakers' knowledge about morphemes and words. Komponen dari tata bahasa yang berisi pengetahuan pembicara tentang morfem dan kata-kata.
  • a speaker's mental dictionary. pembicara kamus mental.
Each word stored in our mental dictionaries must be listed with its unique phonological representation, which determines its pronunciation, and with its meaning.  For literate speakers, the spelling or orthography of most of the words we know is also in our lexicons. Setiap kata yang disimpan dalam kamus mental kita harus terdaftar dengan representasi fonologis yang unik, yang menentukan pengucapannya, dan dengan artinya. Untuk penutur melek huruf, ejaan atau ortografi dari sebagian besar kata-kata yang kita kenal juga dalam kamus kami.
Other information listed in our mental lexicon includes: Informasi lain yang tercantum dalam leksikon mental kita meliputi:
  • Grammatical category, or syntactic class such as nouns, verbs, adjectives, and so on Kategori tata bahasa, atau sintaksis kelas seperti nomina, verba, kata sifat, dan sebagainya
  • Semantic properties (meanings). Sifat semantik (makna).

Homonyms (homophones) ? Homonyms (homofon)? Different words with the same sounds: bear     bare kata-kata yang berbeda dengan suara yang sama: beruang telanjang
1. 1. Lexical Content Words (Open Class Words) Konten leksikal Kata (Kata Kelas Open)
  • The classes of words that are defined as words which have stateable LEXICAL MEAING - The majority of words in the language apart from the few FUNCION words.  Lexical Content Words are also called pen class words, since we can add new words  to these classes. Kelas kata-kata yang didefinisikan sebagai kata-kata yang telah MEAING leksikal stateable - Sebagian besar kata dalam bahasa selain dari kata-kata beberapa FUNCION leksikal Konten. Kata-kata adalah juga disebut kelas kata pena, karena kita dapat menambahkan kata-kata baru ke kelas-kelas.
Example: download : means to transfer information from one computer system to another       (This entered English with the computer revolution) Contoh: download: berarti untuk mentransfer informasi dari satu sistem komputer ke komputer lain (ini masuk Inggris dengan revolusi komputer)
Nouns  (attached by the suffix -s to mark plural, take 's to mark possessive) Kata (terlampir oleh s-akhiran untuk menandai jamak, mengambil 's untuk menandai posesif)
One book, two books Satu buku, dua buku
John'sbook John'sbook
Verbs  (attached by the suffixes -ed, -s, -ing, -en): walked, walks, walking, brighten Kata kerja (terlampir oleh red,-sufiks-s,-ing,-en): berjalan, berjalan, berjalan, mencerahkan
Adjectives (attached by the suffixes -er, -est  or use with 'more', 'most'; occur with verbs like 'be', 'seem', 'appear') Kata (terlampir oleh sufiks-er,-est atau menggunakan dengan 'lebih', 'paling'; terjadi dengan verba seperti 'harus', 'sepertinya', 'muncul')
taller , tallest, morebeautiful, most beautiful lebih tinggi, tertinggi, morebeautiful, yang paling indah
be happy, seem happy bahagia, tampak bahagia
Adverbs   (attached by the suffix -ly; or use with 'more', 'most') Adverbia (terlampir dengan akhiran-ly; atau menggunakan dengan 'lebih', 'paling')
nicely , more beautifully baik, lebih indah
  • We can and regularly do add new words to these classes Kita bisa dan secara teratur melakukan menambahkan kata-kata baru ke kelas-kelas
2. 2. Function Words (Grammatical Words)  --closed class words Fungsi Kata (gramatikal Kata) - kata-kata kelas tertutup
  • The class of words whose role is largely or wholly grammatical and do not carry the main semantic content. Kelas kata-kata yang berperan sebagian besar atau seluruhnya gramatikal dan tidak membawa konten semantik utama.
  • They are also called closed class words since the number of function words are limited in a language. Mereka juga disebut kata-kata kelas ditutup sejak jumlah kata terbatas fungsi dalam bahasa.
Determiners          articles the, a/an, some, lots of, few Artikel penentu, sebuah / seorang, beberapa, banyak, beberapa
Auxiliary               can, could, shall, should, may, might, must Bisa bantu, bisa, harus, harus, mungkin, mungkin, harus
Negation               no, not Negasi tidak, tidak
Relations               subordinate conjunction    while Hubungan bawahan bersama sementara
Intensifier              very, too Intensifier sangat, terlalu
Connectors           and, or, but (connect two independent clauses) Konektor dan, atau, tetapi (menghubungkan dua klausa independen)
Preposition           in, of Preposisi di, dari
Pronouns              I, me, mine, he, she, and so on Pronomina aku, aku, saya, dia, dia, dan sebagainya
  • the smallest unit of linguistic meaning. unit terkecil dari makna linguistik.
  • A single word may be composed of one or more morphemes. Sebuah kata tunggal dapat terdiri dari satu atau lebih morfem.
Example: un+system+atic+al+ly ( the word u nsystematically can be analyzed into 5 separate morphemes) Contoh: un + sistem + ATIC + + al ly (kata u nsystematically dapat dianalisis menjadi 5 morfem terpisah)
  • A grammatical unit in which there is an arbitrary union of a sound and a meaning that cannot be further analyzed. Sebuah unit gramatikal yang di dalamnya ada kesatuan yang sewenang-wenang suara dan makna yang tidak dapat dianalisis lebih lanjut.
  • Every word in every language is composed of one or more morphemes. Setiap kata dalam setiap bahasa terdiri dari satu atau lebih morfem.
One morpheme         boy  (one syllable) Satu morfem anak laki-laki (satu suku kata)
desire, lady, water  (two syllables) keinginan, wanita, air (dua suku kata)
crocodile (three syllables) buaya (tiga suku kata)
salamander (four syllables), or more syllables salamander (empat suku kata), atau lebih suku kata
Two morpheme        boy + ish Dua anak morfem + ish
desire + able keinginan dapat +
Three morpheme       boy + ish + ness Tiga anak morfem + ish + ness
desire + able + ity + + Dasarkan keinginan dapat
Four morpheme         gentle + man + li + ness Empat orang + morfem lembut + li + ness
un + desire + able + ity + Un + keinginan + dasarkan dapat
More than four           un + gentle + man + li + ness Lebih dari empat + un lembut + pria + + li ness
anti + dis + establish + ment + ari + an + ism anti + dis + mendirikan + an + ari + sebuah isme +
1. 1. Free Morphemes : Morphemes which can be used as a word on its own (without the need for further elements, ie affixes) Morfem bebas: morfem yang dapat digunakan sebagai kata pada sendiri (tanpa perlu untuk elemen lebih lanjut, yakni afiks)
Example: girl, system, desire, hope, act, phone, happy. . Contoh: gadis, sistem, keinginan, harapan, tindakan, telepon, bahagia..
2. 2. Bound Morphemes: Morphemes which cannot occur on its own as an independent (or separate) word. Morfem terikat: morfem yang tidak dapat terjadi sendiri sebagai independen (atau terpisah) kata.
  • Affixes (prefix, suffix, infix and circumfix) are all bound morphemes. Afiks (prefiks, sufiks, infiks dan circumfix) adalah morfem terikat.
Prefixes Awalan
Suffixes Sufiks
Infixes Infiks
Circumfixes (discontinuous morpheme) Circumfixes (morfem diskontinyu)
Bound morphemes which occur only before other morphemes. Morfem terikat yang hanya terjadi sebelum morfem lain.
Examples: Contoh:
un- ( uncover, undo ) un-(mengungkap, batalkan)
dis- ( displeased, disconnect), dis-(senang, lepaskan),
pre- ( predetermine, prejudge ) pra-(mentakdirkan, berprasangka)
Bound morphemes which occur Morfem terikat yang terjadi
following other morphemes. berikut morfem lain.
Examples: Contoh:
-er ( singer, performer) -Er (penyanyi, pemain)
-ist (t ypist, pianist) -Ist (ypist t, pianis)
-ly ( manly, friendly) -Ly (jantan, ramah)
Bound morphemes which are inserted Morfem terikat yang disisipkan
into other morphemes. ke morfem lain.
Example: Contoh:
fikas "strong" fikas "kuat"
fumikas "to be strong" fumikas "menjadi kuat"
(Bontoc Language) (Bahasa Bontoc)
Bound morphemes that are attached to a root or Morfem terikat yang melekat pada akar atau
stem morpheme both initially and finally. batang morfem baik awalnya dan akhirnya.
Example: Contoh:
chokma "he is good" chokma "dia baik"
ik + chokm + o "he isn't' good" ik + chokm + o "dia tidak" baik "
(Chickasaw Language) (Bahasa Chickasaw)
3. 3. Root vs. Stem Stem vs Root
Root Akar
Stem Batang
Non-affix lexical content morphemes that cannot be analyzed into smaller parts Non-membubuhkan konten morfem leksikal yang tidak dapat dianalisis ke dalam bagian-bagian yang lebih kecil
(ex.) cran (as in cranberry), act, beauty, system, etc.. (Ex.) Cran (seperti dalam cranberry), bertindak, kecantikan, sistem, dll.
  • Free Root  Morpheme: run bottle, phone, etc. Gratis Root morfem: botol lari, telepon, dll
  • Bound Root  Morpheme: receive, remit, uncount, uncouth, nonchalant, etc. Root Bound morfem: menerima, mengirimkan, uncount, kasar, cuek, dll
  • When a root morpheme is combined with affix morphemes,   it forms a stem. Ketika sebuah morfem akar dikombinasikan dengan morfem afiks, membentuk sebuah batang.
  • Other affixes can be added to a stem to form a more complex stem. afiks lain dapat ditambahkan ke sebuah batang untuk membentuk batang yang lebih kompleks.
Root           believe    (verb) Root percaya (verba)
Stem           believe + able    (verb + suffix) Batang percaya + mampu (akhiran + kata kerja)
Word          un + believe + able   (prefix + verb + suffix) + Word un percaya + mampu (awalan + akhiran + kata kerja)
Root          system    (noun) Sistem root (kata benda)
Stem          system + atic    (noun + suffix) sistem Stem + ATIC (nomina + akhiran)
Stem          un + system + atic    (prefix + noun + suffix) + Batang + un sistem ATIC (awalan + kata benda + akhiran)
Stem          un + system + atic + al     (prefix + noun + suffix + suffix) Batang + sistem un + ATIC + al (awalan + kata benda + akhiran + akhiran)
Word         un + system + atic + al + ly    prefix + noun + suffix + suffix + suffix + Word sistem un + ATIC + + al ly awalan + kata benda + akhiran + akhiran + akhiran
4.  Derivational morphemes vs. Inflectional Morphemes (Bound morphemes) 4. Derivatif vs inflektif morfem morfem (Bound morfem)
Derivational Morphemes Derivatif Morfem
Inflectional Morphemes Inflektif Morfem
1. 1. Derivational morphemes derive a new word by being attached to root morphemes or stems. Morfem derivatif berasal kata baru dengan menjadi melekat pada morfem akar atau batang.
1. 1. Inflectional morphemes signal grammatical information such as number (plural), tense, possession and so on. morfem gramatikal inflektif sinyal informasi seperti nomor (plural), tegang, kepemilikan dan sebagainya. They are thus often called bound grammatical morphemes Mereka terikat sehingga sering disebut morfem gramatikal
2. 2. They can be both suffixes and prefixes in  English. Mereka dapat menjadi sufiks dan prefiks dalam bahasa Inggris.
Examples: beautiful, exactly, unhappy, impossible, recover Contoh: indah, tepat, tidak bahagia, tidak mungkin, sembuh
2. 2. They are only found in suffixes in  English. Mereka hanya ditemukan di akhiran dalam bahasa Inggris.
Examples: boys,  Mary's , walked Contoh: anak laki-laki, Mary, berjalan
3. 3. Change of Meaning Perubahan Makna
Examples:       un+do (the opposite meaning of 'do') Contoh: + un lakukan (makna kebalikan dari 'tidak')
sing+er ( deriving a new word with the meaning of a person who sings). menyanyi + er (yang berasal kata baru dengan makna orang yang bernyanyi).
3. 3. No change of Meaning Tidak ada perubahan Arti
Examples:       walk vs. walks Contoh: berjalan vs jalan
toy vs. toys vs mainan mainan
4. 4. Change of the syntactic category    (optionally) Perubahan kategori sintaksis (opsional)
i) Change of category i) Perubahan kategori
Noun to Adjective boy (noun) + ish  ----> boyish (adj.) Kata untuk anak Adjektiva (kata benda) + ----> ish kekanak-kanakan (adj.)
Elizabeth (noun) + an   ----> Elizabethan (adj.) Elizabeth (kata benda) + sebuah Elizabethan ----> (adj.)
affection (noun) + ate ---->affectionate (adj.) kasih sayang (kata benda) + makan ----> sayang (adj.)
Verb to Noun sing (Verb) + er  ----> singer (noun) Nomina verba untuk menyanyi (Verb) + eh ----> penyanyi (kata benda)
predict (Verb) + ion ----> prediction (noun) memprediksi (Verba) + ion ----> prediksi (kata benda)
Adjective to Adverb exact (adj) + ly  ----> exactly (adv) Kata sifat untuk Adverbia tepat (adj) + ly ----> persis (adv)
quiet (adj) + ly ----> quietly (adv.) tenang (adj) + ly ----> diam-diam (adv.)
Noun to Verb moral (noun) + ize   ----> moralize (verb) Kata benda untuk Verba moral (kata benda) + ize ----> memoralisasi (kata kerja)
Adjective to Noun specific (Adj.) + ity ---->specificity (noun) Kata sifat untuk Kata tertentu (Adj.) + dasarkan ----> spesifisitas (kata benda)
ii)  No change  of category ii) Tidak ada perubahan dari kategori
friend+ship  (Noun --> Noun) teman + kapal (Kata -> Kata)
pink+ish       (Adjective --> Adjective) + Pink ish (Adjektiva -> Kata sifat)
re+print        (Verb --> Verb) + cetak ulang (Verba -> Verb)
4. 4. Never change the syntactic category of the words or morpheme to they which they are             attached. Jangan pernah mengubah kategori sintaktis berupa kata-kata atau morfem untuk mereka yang mereka terpasang.
  • They are always attached to completed words Mereka selalu melekat pada kata selesai

Examples:          walk vs. walked or walks (V--> V) Contoh: berjalan vs berjalan atau berjalan (V -> V)
boy vs. boys (N --> N) anak vs anak laki-laki (N -> N)
eat vs. eating (progressive) (V-->V) makan vs makan (progresif) (V -> V)
  • In English, inflectional morphemes typically follow derivational morphemes Dalam bahasa Inggris, morfem morfem inflektif biasanya mengikuti derivatif
Examples: unlikelihood,  unlikelihoods ( not *unlikeslihood) Contoh: ihwal, unlikelihoods (bukan * unlikeslihood)

5. English Inflectional Morphemes Examples 5. Bahasa Inggris Contoh morfem inflektif
-s     third person singular present             She waits at home. -S orang ketiga tunggal Dia sekarang menunggu di rumah.
-ed   past tense                                        She waited at home. -Ed lampau Dia menunggu di rumah.
-ing  progressive                                      She is eating the donut. -Ing progresif Dia makan donat.
-en   past participle                                  Mary has eaten the donuts. Id Mary-partisip masa lalu telah memakan donat.
-s     plural                                               She ate the donuts. -S jamak Dia makan donat.
-'s    possessive                                       Disa's hair is short. - 'S rambut DISA posesif adalah pendek.
-er    comparative                                    Disa has shorter Eh DISA komparatif lebih pendek hair than Karin. rambut dari Karin.
-est  superlative                                       Disa has the shortest hair. DISA-est superlatif memiliki rambut terpendek.

Suppose that we collected the following sets or paradigms of forms Misalkan kita mengumpulkan set berikut atau paradigma bentuk
Paku (textbook pp.96) ( the language used  by the monkey people called Pakuni) Paku (buku teks pp.96) (bahasa yang digunakan oleh orang-orang monyet disebut Pakuni)
me       "I"                                 meni          "we" saya "Aku" meni "kita"
ye        "you(singular)"             yeni           "you(plural)" kamu "Anda (tunggal)" Yeni "Anda (jamak)"
we       "he"                               weni          "they(masculine)" kami "dia" Weni "mereka (maskulin)"
wa       "she"                             wani           "they(feminine)" wa "dia" Wani "mereka (feminin)"
abuma "girl"                             abumani    "girls" abuma "gadis" abumani "gadis"
adusa   "boy"                            adusani      "boys" adusa "anak" adusani "anak laki-laki"
abu      "child"                          abuni          "children" abu "anak" abuni "anak"
To detemine what the morphemes are in such a list, what you have to do is to see if there are any forms that mean the same thing in different words, that is, to look for recurring forms.  We find -ni occuring in all the words in the right column which are plurals.  Therefore, we can conclude that ?ni as a separate morpheme meaning "plural" which is attached to as a suffix to a noun. Untuk detemine apa morfem dalam daftar seperti itu, apa yang harus Anda lakukan adalah untuk melihat apakah ada bentuk-bentuk yang berarti hal yang sama dalam kata-kata yang berbeda, yaitu, untuk mencari bentuk berulang. Kita menemukan-ni terjadi di semua kata dalam kolom kanan yang jamak. Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan bahwa? ni sebagai morfem terpisah berarti "jamak" yang melekat sebagai akhiran untuk kata benda.
In more complex cases,  the next step will be to make a list of all the morphemes we find including free morphemes (root) and bound morphemes and indicate what the meaning of each morpheme and also whether they are root morphemes or bound morphemes.  When you find bound morphemes, you also need to indicate whether they are derivational morphemes or inflectional morphemes. Dalam kasus yang lebih kompleks, langkah berikutnya akan membuat daftar semua morfem kita menemukan termasuk morfem bebas (root) dan morfem terikat dan menunjukkan apa arti dari setiap morfem dan juga apakah mereka akar morfem atau morfem terikat. Bila Anda menemukan morfem terikat, Anda juga perlu untuk menunjukkan apakah mereka adalah morfem atau morfem inflektif derivatif.

gili terawangan


Sabtu, 20 Februari 2010

Psikologi. ajis jusman

Psikologi Remaja, Karakteristik dan Permasalahannya

Penulis: Adib Asrori


Menurut Hurlock (1981) remaja adalah mereka yang berada pada usia 12-18 tahun. Monks, dkk (2000) memberi batasan usia remaja adalah 12-21 tahun. Menurut Stanley Hall (dalam Santrock, 2003) usia remaja berada pada rentang 12-23 tahun. Berdasarkan batasan-batasan yang diberikan para ahli, bisa dilihat bahwa mulainya masa remaja relatif sama, tetapi berakhirnya masa remaja sangat bervariasi. Bahkan ada yang dikenal juga dengan istilah remaja yang diperpanjang, dan remaja yang diperpendek.

Gunarsa (1989) merangkum beberapa karakteristik remaja yang dapat menimbulkan berbagai permasalahan pada diri remaja, yaitu:

  1. Kecanggungan dalam pergaulan dan kekakuan dalam gerakan.
  2. Ketidakstabilan emosi.
  3. Adanya perasaan kosong akibat perombakan pandangan dan petunjuk hidup.
  4. Adanya sikap menentang dan menantang orang tua.
  5. Pertentangan di dalam dirinya sering menjadi pangkal penyebab pertentangan-pertentang dengan orang tua.
  6. Kegelisahan karena banyak hal diinginkan tetapi remaja tidak sanggup memenuhi semuanya.
  7. Senang bereksperimentasi.
  8. Senang bereksplorasi.
  9. Mempunyai banyak fantasi, khayalan, dan bualan.

Permasalahan Alkohol dan Obat-Obatan Terlarang

Penggunaan alkohol dan obat-obatan terlarang akhir-akhir ini sudah sangat memprihatinkan.. Santrock (2003) menemukan beberapa alasan mengapa remaja mengkonsumsi narkoba yaitu karena ingin tahu, untuk meningkatkan rasa percaya diri, solidaritas, adaptasi dengan lingkungan, maupun untuk kompensasi.

  • Pengaruh sosial dan interpersonal: termasuk kurangnya kehangatan dari orang tua, supervisi, kontrol dan dorongan. Penilaian negatif dari orang tua, ketegangan di rumah, perceraian dan perpisahan orang tua.
  • Pengaruh budaya dan tata krama: memandang penggunaan alkohol dan obat-obatan sebagai simbol penolakan atas standar konvensional, berorientasi pada tujuan jangka pendek dan kepuasan hedonis, dll.
  • Cinta dan Hubungan Heteroseksual
  • Permasalahan Seksual
  • Hubungan Remaja dengan Kedua Orang Tua
  • Permasalahan Moral, Nilai, dan Agama

psikologi Anak Mengelola Stress

Oleh : Ubaydillah, AN

Stresssor Bagi Anak-anak

Dalam beberapa hal yang sangat spesifik, anak-anak memiliki sumber stresssor yang berbeda dengan orang dewasa. Seperti yang sudah kita singgung di atas, mungkin ini lebih terkait dengan alamnya, kebutuhannya, atau jangkauannya. Sumber stresssor yang spesifik untuk anak itu antara lain adalah pelajaran sekolah. Pelajaran sekolah bisa berpotensi menjadi stresssor ketika pelajaran itu diberikan dalam jumlah yang banyak, dalam waktu yang sangat pendek, atau dengan cara yang mengandung ancaman menurut pemahaman anak.

Meskipun sebetulnya dia mampu mengerjakannya atau punya kapasitas untuk menyelesaikannya, tapi soal jumlah, waktu, dan cara bisa menimbulkan persoalan. Banyak anak yang nilainya jeblok padahal dia sebetulnya bisa. Ini mungkin mirip seperti stress kerja pada orang dewasa, dimana ada beban / tekanan yang imbalance dengan kapasitas dan sumber daya.

Sistem pengajaran di sekolah-sekolah sekarang ini berbeda dengan zaman kita dulu, yang ujiannya hanya dua kali setahun. Mereka bisa 4 kali sampai lebih. Kalau guru A besoknya menjadwalkan ujian, lalu guru B memberi PR yang jumlahnya banyak, bisa saja memunculkan stress pada anak.

Hal lain yang juga kerap menjadi sumber stresssor adalah pergaulan. Di sekolah yang sebagus apapun, tetap saja ada ruang pergaulan yang di luar jangkauan kontrol guru. Bedanya hanya pada besar-kecilnya ruang itu. Semakin bagus sekolah, maka kontrolnya semakin bagus juga, kira-kira.

Namanya juga anak-anak, mungkin ada di antara mereka itu yang punya bawaan pelaku bullying (penindas), mungkin juga ada yang membawa ciri-ciri korban bullying (lemah, kalahan, dst). Pergaulan yang mengandung ancaman, ketakutan, tidak seimbang, dan lain-lain, sangat mungkin menimbulkan stress.

Hal lainnya lagi adalah pengasuhan atau keadaan keluarga. Model pengasuhan yang sudah didekte oleh ambisi yang berlebihan, amarah yang berlebihan, atau iri dengki terhadap anak lain, sangat mungkin menjadi stresssor.

Sikap orangtua yang cuek sampai menciptakan hubungan yang dirasakan oleh anak sebagai ketidakpedulian juga berpotensi menjadi stresssor. Hubungan suami istri yang dilanda konflik tidak sehat, lebih-lebih menahun, juga berpotensi menjadi sumber stresssor ketika semua itu sudah merembet pada buruknya hubungan orangtua-anak.

Untuk anak yang sedang “apes nasibnya”, tidak menutup kemungkinan akan menjadi depresi atau stress yang semakin menggunung dan berlangsung lama. Misalnya saja, sudah orangtuanya bertengkar terus secara tidak sehat, gurunya galak-galak pula. Sudah begitu, dia sedang ada problem dengan temanya dan PR-nya menumpuk. Ini yang sangat perlu kita antisipasi.

Di sisi lain, kita juga tetap perlu berpikir bahwa tidak semua stressor itu jelek bagi anak kita. Barangkali itulah proses hidup yang harus dia lewati atau “pendidikan Tuhan”. Tinggal kita mengarahkan bagaimana menyikapi pendidikan Tuhan itu secara positif supaya mendapatkan benefit yang positif.

Terlalu cepat mengambil tanggung jawab dari anak dalam menghadapi stressor (protektif), tidak berarti akan menjamin hasil yang bagus. Bahkan mungkin akan membuat anak miskin pengalaman hidup yang pada dasarnya buruk buat anak.

Beberapa Gejala Stress Pada Anak-anak

Dari sejumlah pemaparan ahli, ada beberapa gejala yang umum yang bisa kita pakai sebagai reminder / perhatian apakah anak kita sedang menghadapi stresssor atau tidak. Atau, setidak-tidaknya, kita perlu mengintensifkan dialog untuk memverifikasi atau mengkonfirmasi perasaannya.

Untuk anak-anak yang masih duduk di bangku SD, beberapa gejala itu antara lain:

  1. Enggan masuk sekolah
  2. Berbohong tanpa alasan yang bisa diterima akal sehat
  3. Mencuri yang merupakan indikasi adanya pelampiasan kengawuran (losing control)
  4. Tidak semangat belajar atau kurang konsentrasi belajar
  5. Hilangnya semangat hidup sehingga rewel, ngambekan, atau tidak berdamai dengan keadaan
  6. Sikap cenderung lebih menentang
  7. Hiperaktif
  8. Ngompol
  9. Problem makan
  10. Mudah mengeluhkan rasa sakit, seperti pusing, sakit perut, atau rasa sakit yang lain

Bagi anak-anak yang sudah mulai menginjak usia remaja, mungkin akhir kelas 6 atau awal masuk SMP (kelas 7), gejala yang perlu kita amati antara lain: sakit-sakitan atau mengalami banyak keluhan fisik, ada problema tingkah-laku, misalnya nakalnya menonjol, rasa malu berlebihan, ketakutan atau kekhawatiran, mudah tersinggung atau cepat kehilangan kontrol diri, atau malas-malasan belajar.

Jika dia punya kegiatan di luar rumah yang di luar kontrol orangtua, atau terlalu bebas, ini mungkin akan berpotensi sangat membahayakan mereka. Banyak bahaya yang ditelan remaja karena awalnya dari pengaruh pergaulan.

Beberapa Cara Membantu Mereka

Di luar dari apa yang perlu kita lakukan untuk membantu anak-anak, yang perlu kita tanyakan lebih dulu adalah apa yang mereka pikirkan untuk mengatasi masalahnya. Tujuan pertanyaan itu bukan untuk menemukan jawaban yang paling bagus menurut kita, tetapi untuk melatih mereka memunculkan kemandirian, minimalnya dalam berpikir.

Supaya suasana dan prosesnya eksploratif dan kreatif, yang perlu kita hindari adalah menghakimi jawabannya atau menunjukkan sikap yang meremehkan, seolah-olah jawabannya itu tidak berbobot, atau langsung memotongnya. Justru yang perlu kita tunjukkan adalah menjadi pendengar yang baik dan merangsang mereka dengan pertanyaan-pertanyaan yang membuat mereka terpacu untuk berpikir bagaimana menemukan solusi dari masalahnya.

Khusus untuk masalah pergaulan, mau itu dengan teman atau guru, yang perlu kita hindari adalah membelanya habis-habisan atau menyalahkannya habis-habisan. Membela tanpa alasan dapat melemahkan mentalnya.

Sebaliknya, menyalahkan anak yang sedang terkena masalah dapat memunculkan perasaan nobody helps them. Yang perlu kita lakukan adalah fokus pada persoalan dan bagaimana persoalan itu diselesaikan dengan cara yang membuat dia lebih pintar atau lebih matang. Untuk hal-hal yang perlu kita lakukan sebagai bantuan, kita bisa memformulasi strategi atau langkah berdasarkan kebutuhannya. Sekedar sebagai acuan / pilihan, kita bisa mengacu pada poin-poin di bawah ini:

  1. Mengantisipasi: membantu mereka mengerjakan PR atau mengajari cara-cara belajar yang lebih mudah, menjalin hubungan yang lebih cooperative dengan guru kelas, sering-sering berdialog agar cepat terdeteksi masalahnya, menunjukkan perhatian dan dukungan yang tulus. Ini bisa mengantisipasi stresssor.
  2. Mengarahkan, misalnya menjelaskan makna atau mengarahkan sikap positif. Ini pas digunakan untuk menjelaskan stresssor yang memang harus diterima, misalnya kematian, bencana, atau kepergian sahabat.
  3. Memperbaiki mekanisme atau siasat mental. Ini pas untuk melatih anak yang sedang punya masalah pergaulan yang menurut kita masih belum saatnya didiskusikan dengan pihak sekolah
  4. Memotivasi atau membesarkan hatinya yang diikuti dengan program nyata. Misalnya nilainya jatuh atau dihukum sekolah karena keteledorannya. Yang perlu kita lakukan adalah mengajak dia untuk meningkatkan kuantitas atau kualitas belajarnya. Tanpa program yang nyata, bisa-bisa kita membohongi mereka.
  5. Melaporkan ke sekolah / guru. Ini jika di kelas sudah terjadi praktek bullying yang didiamkan atau di luar kontrol guru. Kalau ada anak lain yang juga menjadi korban, kita perlu ajak orangtuanya untuk mendiskusikan solusinya dengan pihak sekolah. Tapi, karena anak-anak, maka fokus kita adalah problem dan solusi, bukan ke anaknya.

Ada konsep pendek yang bisa kita terjemahkan sevariatif mungkin untuk membantu mereka dalam mengatasi stress. Sebenarnya ini juga pas buat orang dewasa seperti kita. Konsep yang yang pendek itu adalah:

  1. Membiarkan, untuk hal-hal yang sudah tak mungkin diubah.
  2. Melakukan sesuatu, untuk hal-hal yang memang harus diubah atau masih bisa diubah
  3. Mengantisipasi kejadian atau akibat yang bisa menjadi stresssor.

Cuma, semua itu butuh proses. Tidak bisa kita menyuruh anak untuk melupakan atau membiarkan sesuatu yang ia anggap itu menekan dirinya. Membiarkan pun butuh proses. Dalam banyak hal, peranan waktu menjadi penting.

Beda Generasi Beda Stressor

Sepertinya kurang pas jika kita selalu berpikir anak-anak kita itu sudah jauh dari stressor karena hidupnya sudah jauh lebih enak dibanding kita dulu. Dalam beberapa hal, memang mereka lebih enak dibanding kita, tetapi untuk hal-hal tertentu, dia tidak lebih enak dibanding kita.

Dulu, problemnya kita mungkin kurangnya fasilitas, seperti sekolah harus jalan kaki berkilo-kilo. Tapi sekarang ini problemnya macet dan tuntutan kompetensi serta kompetisi. Banyak anak kecil yang harus bekerja keras untuk sekolah. Intinya, setiap generasi itu ada masalahnya sendiri dan ada peluangnya sendiri. Tuhan menyebut diri-Nya sebagi Pendidik alam semesta. Sebagai Pendidik, pasti akan membedakan masalah dan peluangnya. Semoga bermanfaat.

Psikologi Masalah Kejiwaan Ortu & Cara Memperlakukan Anak
Oleh : Jacinta F. Rini

Beberapa hasil penelitian tentang masalah-masalah kejiwaan yang dialami orangtua dan berpengaruh terhadap tindakan penyiksaan dan atau penganiayaan terhadap anak dapat di bedakan sebagai berikut:

· Gangguan Jiwa atau Gangguan Kepribadian

· Depresi

· Pecandu Obat Terlarang / Alkoholik

· Masalah Perkawinan

Gangguan Jiwa atau Gangguan Kepribadian

Seorang peneliti bernama Rose Cooper Thomas yang melakukan penelitian terhadap hubungan antara ibu dan anak, menemukan bahwa ibu yang mengalami gangguan jiwa Schizophrenia (dengan kecenderungan perilaku yang acuh tak acuh), maka cenderung menghasilkan anak yang perilakunya suka memberontak, jahat, menyimpang atau bahkan anti sosial. Namun sebaliknya ada pula yang anaknya jadi suka menarik diri, pasif, tergantung dan terlalu penurut. Peneliti lain juga menemukan, gangguan jiwa sang ibu berakibat pada terganggunya perkembangan identitas sang anak.

Penemuan yang sama juga mengungkapkan bahwa gangguan Obsesif Kompulsif yang dialami orang tua sangat berkaitan erat dengan sikap pengabaian mereka terhadap anaknya. Sebab, gangguan Obsesif Kompulsif ini menjadikan individu nya lebih banyak memikirkan dan melakukan ritual-ritualnya dari pada tanggung jawab mengasuh anaknya.

Munchausen's Syndrome by Proxy

Munchausen Syndrome by Proxy (MSbP) adalah gangguan mental yang biasanya dialami oleh wanita, dalam hal ini seorang ibu terhadap anaknya (biasanya pada bayi atau anak-anak di bawah usia 6 tahun) dan biasanya berakibat sang anak harus mendapatkan perawatan serius di rumah sakit. Dalam penyakit yang digambarkan pertama kali oleh Meadow pada tahun 1977 ini dideteksi adanya unsur kebohongan yang bersifat patologis dalam kehidupan sehari-hari sang ibu sejak dahulu hingga sekarang.

Pada kasus yang parah, sang anak secara terus menerus dihadapkan pada situasi yang mengancam keselamatan jiwanya; dan sang ibu yang melakukannya dari luar justru kelihatan lemah lembut dan tulus. Gangguan jiwa yang berbahaya ini bisa berakibat pada kematian anaknya karena pada banyak kasus ditemukan bahwa sang ibu sampai hati menyekap (atau mencekik) dan meracuni anaknya sebagai bukti pada dokter bahwa anaknya benar-benar sakit.

Memang, pada kasus-kasus ini sering ditemukan adanya sejarah gangguan perilaku antisosial pada sang ibu, yang disebabkan dirinya sendiri mengalami pola asuh yang salah dari orang tuanya dahulu. Pada kasus lain ditemukan bukti bahwa ternyata sang ibu mengalami gangguan somatis seperti contohnya (menurut istilah medis) gangguan neurotik, hypochondria, atau gangguan yang bersifat semu lainnya). Ditemukan pula, bahwa ibu-ibu yang tega melakukan hal ini terhadap anaknya ternyata mengalami gangguan kepribadian yang cukup parah.


Penelitian lain dilakukan oleh Chaffin, Kelleher dan Hollenberg (1996) terhadap anak-anak yang orang tuanya mengalami depresi atau pun psikopatologi. Menurut mereka, orang tua yang depresif ditemukan sering melakukan penyiksaan secara fisik terhadap anak-anak mereka. Anak-anak mereka juga dilaporkan mengalami masalah seperti depresi, masalah interpersonal, perilaku yang aneh-aneh dan mengalami masalah di sekolah atau dalam belajar.

Pecandu Obat Terlarang / Alkoholik

Keluarga yang alkoholis cenderung lebih tidak stabil dan tidak dapat diramalkan perilakunya. Segala aturan main dapat saja berubah setiap waktu, dan seringkali mudah mengingkari janji-janji yang pernah dibuat. Demikian pula dengan pola asuh orang tua terhadap anak. Pola asuh yang diterapkan seringkali berubah-ubah secara tidak konsisten; dan tidak ada ruang bagi anggota keluarganya untuk mengekspresikan perasaannya secara apa adanya karena banyaknya batasan dan larangan untuk membahas “keburukan†keluarga.

Oleh karena itu para anggota yang lain dituntut untuk mampu menjaga rahasia supaya tidak ada keterlibatan pihak-pihak luar dan supaya tidak ada yang mengetahui problem keluarga mereka. Situasi ini tentu saja membuat perasaan tertekan, frustrasi, marah, tidak nyaman dan kegelisahan di hati anak-anaknya. Sering anak berpikir bahwa mereka telah melakukan sesuatu kekeliruan yang menyebabkan orang tua punya kebiasaan buruk. Akibatnya, rasa tidak percaya, kesulitan mengekspresikan emosi secara tepat, serta kesulitan menjalin hubungan sosial yang erat dan sejati, menjadi masalah yang terbawa hingga dewasa. Menurut penelitian beberapa ahli, anak-anak dari keluarga ini lebih beresiko mengembangkan kebiasaan alkoholismenya di masa dewasa dari pada anak-anak yang bukan berasal dari keluarga alkoholis.

Menurut penelitian Chaffin, Kelleher dan Hollenberg (1996), pecandu obat terlarang dilaporkan menjadi faktor yang paling umum dianggap menjadi penyebab penyiksaan dan pengabaian terhadap anak-anak serta melakukan pengasuhan dengan cara yang tidak benar atau keliru.

Masalah Perkawinan

Salah satu kebahagiaan terbesar dalam hidup adalah merasakan hubungan yang hangat dan penuh dengan kasih sayang yang diperoleh dari orang-orang yang dicintai. Namun tidak selamanya setiap orang dapat merasakan hal ini, terutama jika mereka berada dalam keluarga yang mengalami masalah pelik yang tidak hanya mempengaruhi keharmonisan keluarga, namun pengaruhnya sampai pada kehidupan emosional para anggotanya.

Akibatnya, setiap anggota keluarga merasakan bertambahnya beban mental atau tekanan emosional yang terus menerus bertambah dari hari ke hari. Beban mental ini akan semakin berat kalau suasana dalam keluarga serasa mencekam, seperti di kuburan, tidak ada satu orang pun yang berani mengemukakan emosi dan pikirannya, dan tidak ada keleluasaan untuk bertindak. Tidak ada suasana keterbukaan ini hanya akan meningkatkan ketegangan dari setiap anggota keluarga.

Pada umumnya, anak-anaklah yang menjadi korban pelampiasan ketegangan, kecemasan, kekesalan, kemarahan dan segala emosi negatif yang tidak bisa dikeluarkan. Sebabnya, anak-anak lebih berada posisi yang lemah, tergantung pada orang tua dan tidak berdaya sehingga mudah sekali menjadi sasaran agresivitas orang tua tanpa memberikan perlawanan. Akibatnya, pada beberapa kasus terjadi tindakan kekerasan fisik orang tua terhadap anak hanya karena orang tua tidak dapat mengendalikan dorongan emosinya.

Psikologi Gangguan Keterlambatan Bicara

Oleh : Jacinta F. Rini

Banyak orang tua yang khawatir jika anaknya belum lancar bicara padahal dilihat dari segi usia sepertinya sudah lewat dan jika dibandingkan dengan anak-anak tetangganya, teman-temannya, saudara-saudaranya kok ketinggalan jauh. Kenyataan tersebut pada akhirnya sering mengundang pertanyaan yang diajukan kepada e-psikologi. Untuk itu lah kami akan mengulas persoalan keterlambatan bicara pada balita.

Gangguan kemampuan bicara atau keterlambatan bicara dan berbahasa ini haruslah dideteksi dan ditangani sejak dini dan dengan metode yang tepat. Bagaimana pun juga, bicara dan bahasa merupakan media utama seseorang untuk mengekspresikan emosi, pikiran, pendapat dan keinginannya. Bayangkan saja, jika ia mengalami masalah dalam mengekspresikan diri, untuk bisa dimengerti oleh orang lain atau orang tuanya, guru dan teman-temannya, maka bisa membuat ia frustrasi. Mungkin pula ia akan merasa frustrasi dan malu karena teman-temannya memperlakukan dia secara berbeda, entah mengucilkan atau pun membuatnya jadi bahan tertawaan. Jika tidak ada yang bisa mengerti apa sih yang jadi keinginannya atau apa yang dimaksudkannya, maka tidak heran jika lama kelamaan ia akan berhenti untuk berusaha membuat orang lain mengerti. Padahal, belajar melalui proses interaksi adalah proses penting dalam menjadikan seorang manusia bertumbuh dan berhasil menjadi orang seperti yang diharapkannya.

Untuk memahami lebih lanjut tentang keterlambatan bicara, maka Ibu-Ibu dan Bapak-Bapak perlu mengetahui beberapa hal sebagai berikut:

Bila Anak Terlambat Bicara

Gangguan keterlambatan bicara adalah istilah yang dipergunakan untuk mendeskripsikan adanya hambatan pada kemampuan bicara dan perkembangan bahasa pada anak-anak, tanpa disertai keterlambatan aspek perkembangan lainnya. Pada umumnya mereka mempunyai perkembangan intelegensi dan sosial-emosional yang normal. Menurut penelitian, problem ini terjadi atau dialami 5 sampai 10% anak-anak usia prasekolah dan lebih cenderung dialami oleh anak laki-laki dari pada perempuan. Pada kasus-kasus tertentu, hambatan berbicara dan berbahasa terlihat dari adanya hambatan dalam menulis.

Adapun penyebab dari keterlambatan bicara ini disebabkan oleh beragam faktor, seperti:

1. Hambatan pendengaran
Pada beberapa kasus, hambatan pada pendengaran berkaitan dengan keterlambatan bicara. Jika si anak mengalami kesulitan pendengaran, maka dia akan mengalami hambatan pula dalam memahami, meniru dan menggunakan bahasa. Salah satu penyebab gangguan pendengaran anak adalah karena adanya infeksi telinga.

2. Hambatan perkembangan pada otak yang menguasai kemampuan oral-motor
Ada kasus keterlambatan bicara yang disebabkan adanya masalah pada area oral-motor di otak sehingga kondisi ini menyebabkan terjadinya ketidakefisienan hubungan di daerah otak yang bertanggung jawab menghasilkan bicara. Akibatnya, si anak mengalami kesulitan menggunakan bibir, lidah bahkan rahangnya untuk menghasilkan bunyi kata tertentu.

3. Masalah keturunan
Masalah keturunan sejauh ini belum banyak diteliti korelasinya dengan etiologi dari hambatan pendengaran. Namun, sejumlah fakta menunjukkan pula bahwa pada beberapa kasus di mana seorang anak anak mengalami keterlambatan bicara, ditemukan adanya kasus serupa pada generasi sebelumnya atau pada keluarganya. Dengan demikian kesimpulan sementara hanya menunjukkan adanya kemungkinan masalah keturunan sebagai salah satu faktor yang mempengaruhi.

4. Masalah pembelajaran dan komunikasi dengan orang tua
Masalah komunikasi dan interaksi dengan orang tua tanpa disadari memiliki peran yang penting dalam membuat anak mempunyai kemampuan berbicara dan berbahasa yang tinggi. Banyak orang tua yang tidak menyadari bahwa cara mereka berkomunikasi dengan si anak lah yang juga membuat anak tidak punya banyak perbendaharaan kata-kata, kurang dipacu untuk berpikir logis, analisa atau membuat kesimpulan dari kalimat-kalimat yang sangat sederhana sekali pun. Sering orang tua malas mengajak anaknya bicara panjang lebar dan hanya bicara satu dua patah kata saja yang isinya instruksi atau jawaban sangat singkat. Selain itu, anak yang tidak pernah diberi kesempatan untuk mengekspresikan diri sejak dini (lebih banyak menjadi pendengar pasif) karena orang tua terlalu memaksakan dan "memasukkan" segala instruksi, pandangan mereka sendiri atau keinginan mereka sendiri tanpa memberi kesempatan pada anaknya untuk memberi umpan balik, juga menjadi faktor yang mempengaruhi kemampuan bicara, menggunakan kalimat dan berbahasa.

5. Faktor Televisi
Anak batita yang banyak nonton TV cenderung akan menjadi pendengar pasif, hanya menerima tanpa harus mencerna dan memproses informasi yang masuk. Belum lagi suguhan yang ditayangkan berisi adegan-adegan yang seringkali tidak dimengerti oleh anak dan bahkan sebenarnya traumatis (karena menyaksikan adegan perkelahian, kekerasan, seksual, atau pun acara yang tidak disangka memberi kesan yang mendalam karena egosentrisme yang kuat pada anak dan karena kemampuan kognitif yang masih belum berkembang). Akibatnya, dalam jangka waktu tertentu yang mana seharusnya otak mendapat banyak stimulasi dari lingkungan/orang tua untuk kemudian memberikan feedback kembali, namun karena yang lebih banyak memberikan stimulasi adalah televisi (yang tidak membutuhkan respon apa-apa dari penontonnya), maka sel-sel otak yang mengurusi masalah bahasa dan bicara akan terhambat perkembangannya.





NIM :084 11 032